• Fri. Jul 19th, 2024

Menyadari Makna Menghemat Disebut Dapat Merusak Industri Tekstil

BySudiati

Mar 18, 2023

BERITA GENCIL – Presiden Joko Widodo telah mengeluarkan larangan bisnis pakaian bekas impor atau barang bekas karena dianggap mengganggu industri tekstil dalam negeri.

Keputusan ini diambil untuk melindungi industri TPT dalam negeri dari persaingan tidak sehat dan menjaga keberlangsungan usahanya.

Bisnis pakaian bekas impor atau barang bekas dinilai merugikan pengusaha tekstil dalam negeri, karena menurunkan permintaan dan penjualan produknya.

Hal ini mengakibatkan kerugian negara mencapai miliaran rupiah dan menurunkan tingkat ekspor. Sebagai negara yang mengandalkan ekspor tekstil dan produk tekstil, penurunan permintaan akan berdampak pada perekonomian nasional secara keseluruhan.

Larangan ini juga bertujuan untuk mendorong para pengusaha tekstil dalam negeri untuk terus meningkatkan kualitas dan inovasi produknya, sehingga mampu bersaing dengan produk impor yang mungkin lebih murah.

Selain itu, dengan mempromosikan produk tekstil dalam negeri, diharapkan dapat meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya membeli produk dalam negeri dan turut memperkuat ekonomi lokal.

Meskipun larangan ini dapat mengurangi akses masyarakat terhadap pakaian bekas yang murah, namun kebijakan ini bersifat jangka panjang.

Selain itu, pemerintah sedang mempertimbangkan langkah-langkah untuk mengurangi limbah tekstil dan mempromosikan praktik produksi yang lebih berkelanjutan.

Dalam konteks globalisasi dan perdagangan bebas, melindungi industri dalam negeri bisa menjadi tantangan yang kompleks. Namun sebagai negara yang ingin berkembang, Indonesia perlu memastikan bahwa industri dalam negeri dapat tumbuh dan berkembang, sehingga mampu menciptakan lapangan kerja dan meningkatkan kesejahteraan rakyat. Melarang bisnis impor pakaian bekas atau barang bekas adalah salah satu langkah menuju tujuan itu.

Hemat: Cara Hemat dan Ramah Lingkungan untuk Berbelanja Pakaian dan Barang Bekas

Industri fashion yang berkembang dan konsumerisme telah memberikan dampak negatif bagi lingkungan dan masyarakat.

Sekitar 92 juta ton limbah tekstil dihasilkan setiap tahunnya dan hanya sekitar 1% dari total bahan mentah yang digunakan untuk membuat pakaian dapat didaur ulang.

Selain itu, konsumsi dan pembelian produk yang tidak dibutuhkan secara berlebihan juga menghasilkan limbah yang berbahaya bagi lingkungan dan kesehatan manusia.

Untuk mengatasi masalah tersebut, semakin banyak orang yang beralih ke kegiatan hemat sebagai alternatif belanja yang hemat dan ramah lingkungan. Pada artikel kali ini, kita akan membahas apa itu thrifting, mengapa menjadi populer.

Apa itu Berhemat?

Thrifting adalah kegiatan membeli barang bekas atau bekas dengan harga lebih murah dari harga aslinya. Barang bekas yang biasa dibeli antara lain pakaian, aksesori, barang rumah tangga, dan lainnya. Biasanya barang-barang ini dibeli dari toko barang bekas atau kios penjual barang bekas.

Sebagian orang menganggap hemat sebagai salah satu bentuk fashion karena membeli baju bekas atau vintage bisa memberikan tampilan yang unik dan berbeda dari yang dikenakan orang lain. Selain itu, beberapa orang melakukan penghematan karena alasan keuangan dan untuk membantu mengurangi pemborosan.

Mengapa Thrifting Populer?

Hemat semakin populer karena alasan berikut:

  1. Penghematan biaya

Salah satu keuntungan terbesar dari penghematan adalah barang bekas biasanya dijual lebih murah dari harga aslinya. Hal ini menjadikan penghematan sebagai pilihan yang baik bagi orang yang ingin menghemat uang tanpa harus mengorbankan kualitas barang yang mereka beli.

  1. Mendukung Lingkungan

Dalam dunia fashion, banyak sekali bahan baku yang digunakan untuk membuat baju dan aksesoris baru. Bahan-bahan ini seringkali bersumber dari lingkungan dan proses produksinya bisa sangat merusak. Dengan membeli barang bekas, kita dapat membantu mengurangi permintaan akan bahan baku baru dan membantu mengurangi dampak industri fashion terhadap lingkungan.

  1. Mengurangi Limbah

Hemat juga membantu mengurangi sampah karena kita bisa membeli barang bekas yang kondisinya masih bagus dan bisa digunakan kembali. Dengan cara ini, kami dapat membantu mengurangi jumlah barang yang dibuang dan menciptakan siklus ekonomi yang lebih berkelanjutan.







By Sudiati